Duet Marcus/Kevin menang di Hong Kong Terbuka

Pasangan Marcus Fernaldi Gideon dan Kevin Sanjaya Sukamuljo sukses memboyong gelar juara untuk Indonesia pada ajang Hong Kong Terbuka 2017.  Prestasi tersebut sukses diraih setelah berhasil menekuk pasangan Denmark Conrad-Petersen/Mads Pieler Kolding langsung pada dua game.

 

Tak ada kesulitan berarti yang harus hadapi pasangan nomor satu dunia tersebut dalam laga final yang berlangsung di Hong Kong Coliseum, Minggu (26/11/2017). Sejak awal laga pasangan Indonesia tersebut terbukti telah mendominasi. Marcus/Kevin selalu mengungguli pasangan Denmark dalam perolehan angka hingga 15-6.

Tak mau pasrah saja, pasangan Denmark mencoba untuk mengejar ketinggalan, tetapi sayang kokohnya pertahanan Marcus/Kevin yang mustahil ditembus membuat keduanya hanya dapat meraih 12 angka pada game pertama sebelum diakhiri oleh Marcus/Kevin.

Di game kedua, Marcus/Kevin menurunkan tempo permainan yang membuat pasangan Denmark dapat mengimbangi bahkan pada beberapa momen sukses mengungguli permainan Marcus/Kevin hingga kedudukan 8-10.

Pasangan Denmark itu pun dapat memperoleh interval pada kedudukan 10-11. Tetapi Marcus/Kevin akhirnya dapat menemukan permainan terbaiknya hingga melesat dan membuat Conrad/Kolding tertinggal cukup jauh.

Pasangan Denmark ini berusaha membuat kedudukan imbang dengan mengikuti permaian cepat yang dilakukan Marcus/Kevin, tetapi sayangnya tak memberikan perbedaan signifikan. Ini karena permainan Marcus/Kevin yang demikian solid dan sulit ditembus hingga akhirnya dapat memenangkan pertandingan dengan skor 21-12, 21-18.

Kemenangan Marcus/Kevin atas Conrad/Kolding tersebut menambah rekor kemenangan dari duet kedua pemain cemerlang ini. Secara keseluruhan Marcus/Kevin telah memenangkan tiga laga dari lima pertemuan.

 

Dengan perolehan juara pada ajang Hong Kong terbuka ini artinya menambah gelar pada super series Marcus/Kevin menjadi yang keenam. Sayangnya harapan Indonesia untuk menambah gelar Dewa poker dari nomor gelar putri yang diwakili pasangan Greysia Polii/Apriani Rahayu tidak terwujud setelah  pasangan tersebut dipaksa tunduk oleh pasangan China Chen Qingchen/Jia Yifan.

 

 

Kevin Sanjaya Sukamuljo/Marcus Fernaldi Gideon pebulutangkis paling sukses di awal tahun 2017

Pasca memenangkan tiga super series/premier awal di awal tahun 2017 ini, membuat Kevin/Marcus digelari pebulutangkis paling sukses.

 

Memulai musim ini, Kevin/Marcus berhasil menorehkan prestasi spektakuler berupa kemenangan di All England. Mereka menjadi juara All England setelah menundukkan Li Junhui/Liu Yuchen dengan skor 21-19, 21-14. Kesuksesan Kevin/Marcus menjadi juara All England membuat mereka menyelamatkan wajah perbulutangkisan Indonesia karena mereka satu-satunya pemenang dari tanah air.

Berikutnya Kevin/Marcus melanjutkan perjalanan mereka ke India Super Series setelah persiapan optimal yang hanya berlangsung selama seminggu. Mereka pun kembali berhasil menjadi juara pada turnamen ini. Setelah Kevin/Marcus menaklukkan pebulutangkis Indonesia lainnya, Angga Pratama/Ricky Karanda dengan skor 21-11, 21-15, kepastian memperoleh title juara pun berhasil mereka dapatkan.
Masih dalam kondisi kelelahan, Kevin/Marcus langsung berlaga di Malaysia Super Series Premier dan berakhir manis setelah mereka menggunlung pasangan ganda China, Fu Haifeng/Zheng Siwei, 21-14, 14-21, 21-12.

inilah tiga gelar juara membuat Kevin/Marcus digelari pebulutangkis paling sukses di dunia di awal tahun 2017 ini. Terbukti, tak ada satu pebulutangkis pun selain mereka pada empat nomor lainnya yang dapat mengungguli torehan prestasi mereka.

Lu Kai/Huang Yaqiong dari China serta Tai Tzu Ying dari Taiwan hanya berhasil meraih dua titel super series/premier dari tiga turnamen awal Super Series ini. Tai Tzu Ying urung menjadi juara di turnamen India sementara Lu/Huang juga gagal di Malaysia.

Dengan raihan Kevin/Marcus tersebut Indonesia berhasil bertengger pada posisi kedua di bawah China sebagai Negara yang mendapat gelar super series/premier terbanyak tahun ini.